Giam Lintah Bukit

Giam Lintah Bukit

Nama Saintifik: Hopea helferi
Nama Keluarga: Dipterocarpaceae

Pokok Giam lintah bukit di Taman Tugu
Pokok Giam Lintah Bukit adalah sepohon pokok hutan hujan tempatan yang termasuk antara 4100 pohon pokok yang ditambahkan ke tapak Taman Tugu. Pokok ini telah dipilih dengan kerjasama Penyelidikan Perhutanan Institut Malaysia (“FRIM”) dan Persatuan Pencinta Alam Malaysia (“MNS”).

Ciri-ciri Fizikal
Pokok Giam Lintah Bukit adalah sejenis pokok evergreen, setinggi 30m. Kulit batangnya adalah pucat ke perang gelap yang licin ketika muda dan merekah meningkat umur. Daunnya berbentuk oblong lanceolate (10 – 24m panjang dan 4 – 8cm lebar) dengan tanpa domatia. Pangkal daunnya berbentuk heart dan sedikit asimetri. Daun-daunnya yang matang berwarna hijau gelap, berkulit tebal, dan diliputi dengan sisik berwarna krim pada permukaan bawah daun. Daun-daunnya kebanyakannya licin kecuali untuk bulu keperangan pada urat-uratnya. Terdapat 12 – 16 pasangan urat sekunder dan urat-urat tertiar seperti tangga. Petiol pokok ini adalah 0.5-1cm panjang dan dilitupi dengan bulu yang lembut. Stipule pokok ini adalah kira-kira 0.9cm panjang dan gugur awal. Bunga-bunganya tumbuh dalam kelompok berdahan 2, di mana setiap dahan mempunyai kira-kira 10 kuntum bunga berkembang dalam arah yang sama. Bunga-bunganya yang berwarna krim untuk kekuningan dan dilitupi dengan bulu lembut. Buahnya mempunyai 2 sayap panjang berbentuk spatula (sehingga 6 cm panjang dan 1.5cm lebar) dan 3 sayap yang lebih pendek (0.5 sm panjang dan 0.3 cm lebar). Biji kacang dalam buah-buahnya adalah ovoid (0.8 cm panjang dan 0.5 cm lebar) dengan hujung yang pendek dan separa tertutup oleh sayapnya.

Kegunaan
Pokok tersebut digunakan oleh rakyat tempatan untuk resinnya yang digunakan sebagai bahan api obor dan juga digunakan dalam pembuatan varnis. Kayu yang dihasilkan daripada pokok ini ditanam secara komersial kerana kayunya yang berharga yang digunakan untuk pembuatan bot dan perabot.

Habitat
Pokok ini didapati dalam hutan separa evergreen, dan lereng-lereng Bukit. Ia direkodkan tersebar secara meluas di seluruh Myanmar, Thailand, Malaysia, Kemboja, Vietnam, Indonesia dan India.